basta considerare il gioco come un male assoluto

Perjudian legal seharusnya tidak lagi disalibkan

anggap saja game ini sebagai kejahatan mutlak

Ketika berbicara tentang kemunafikan dan moralisme yang salah, pemikiran penulis secara naluriah kembali ke beberapa tahun yang lalu ketika pemerintahan Conte menerapkan ketentuan paling totaliter dan pelarangan yang dapat diingat: larangan total iklan untuk permainan yang diperolehnya, dan tidak menurut pendapat kami tetapi menurut para ahli di lapangan, hanya kesulitan ekonomi yang hampir tidak dapat diatasi bagi perusahaan yang beroperasi dalam permainan dan kekecewaan praktis tertentu bagi para pemain yang mendapati diri mereka tidak dapat memahami apa itu permainan publik, dan oleh karena itu legal dan sah, dari apa yang tidak dan karena itu ilegal.

Maka inilah alasan mengapa diharapkan dengan dimulainya Legislatif 19 yang baru saja membuka mata tentang situasi di tanah air, perubahan nyata juga dapat dilihat dalam hubungan antara Negara pusat dan sektor game yang, di atas semua, mewakili legalitas di wilayah dan perlindungan kesehatan warga menjadi “Cadangan Negara”.

Namun, menaruh harapan, kita perlu melihat sekeliling dengan hati-hati dan melihat apa situasi permainan saat ini yang harus dihadapi oleh Eksekutif baru dan mempelajari “posisi” baru apa yang harus dikejar untuk memulihkan hubungan yang sehat dan transparan antara Negara, yang itu telah menciptakan permainan publik, dan kegiatan yang harus menjadi acuan bagi warga negara-pemain yang layak untuk “dijaga, diikuti dan dipuaskan” oleh sektor yang menawarkan produk negara dengan pemegang konsesinya.

Pasti harus mengubah hubungan yang begitu padat dan tidak jelas antara dua realitas dan diatur ulang sebagai hubungan sinergi, kolaborasi, rasa hormat dan perlindungan yang harus dimiliki oleh negara pusat dengan mereka yang mewakilinya.

Dan hubungan ini harus mengasingkan moralisme palsu dan kemunafikan yang telah berjalan selama bertahun-tahun dan dengan Pemerintah sebelum Mario Draghi, yang mencoba membangun hubungan baru dengan sektor permainan, secara bertahap memburuk.

Hubungan buruk yang mengakibatkan kelalaian dan ketidakpedulian yang benar-benar dapat dianggap sebagai penghinaan terhadap sektor yang mendatangkan pundi-pundi pajak, mengatasnamakan Negara, bukan tokoh-tokoh acuh yang ditelan untuk menebus anggaran yang sama. Negara: hanya pada saat itu permainan publik menjadi “baik, indah dan baik” yang tidak dapat Anda lakukan tanpa … dan jika ini bukan kemunafikan, apa yang bisa disebut?

Di sisi lain, tentang moralitas sesat, kami ingin membiarkan imajinasi mereka yang masih membaca kami mengembara untuk membandingkan antara moralitas yang diharapkan Negara dari berbagai sektornya dan perilaku yang dipertahankannya bahkan selama masa pandemi, benar-benar mengabaikan untuk mendukung , tetapi dengan penyegaran tidak signifikan, tetapi dengan sesuatu yang nyata seluruh sistem permainan.

Sesuatu yang belum pernah mencapai aktivitas game kecuali di bagian “sangat minim” dan juga untuk sikap ini hampir tidak ada yang ditambahkan dan kami ingin melanjutkan.

Oleh karena itu, kami juga ingin menghilangkan pepatah yang hampir umum bahwa perjudian adalah “sektor amoral yang memanfaatkan kelemahan orang lain” yang, bagaimanapun, tidak pernah dilawan oleh negara pusat dan yang memang membiarkannya menjadi semacam “mantra”. ” milik politik Gerakan tertentu.

Sebuah negara yang tidak pernah secara terbuka memihak “Cadangannya” juga menggarisbawahi bahwa permainan itu selalu ada dan akan selalu ada dan bahwa seseorang harus berhenti mendekatinya dengan cara yang terlalu paternalistik seolah-olah orang Italia seusia diperlakukan sebagai anak-anak yang tidak. mereka tahu apa yang mereka hadapi ketika mereka mendekati perjudian.

Selain itu, mengizinkan pembatasan yang diberlakukan oleh institusi yang terdelokalisasi, kampanye moralistik sampai akhir yang pahit dan membiarkan “permainan hampir tersingkir” dari wilayah kompetensinya, mengosongkan mereka dari legalitas yang diwakili oleh kegiatan tersebut dan mengosongkan realitas kehadiran. dari permainan hukum.

Dan ini bisa disebut apa? Mungkin ketidaktertarikan atau kecerobohan?

Dan diharapkan setidaknya Badan Legislatif ke-19 akan mengakhiri kelambanan intervensi oleh Negara pusat ini yang sayangnya, memberikan andil besar pada kejahatan yang mengelola, dan juga sangat baik, perjudian di seluruh wilayah: antara lain, mempersulit permainan legal yang ditemukan dengan persaingan tidak sehat ini yang tidak memiliki batasan dan tidak ada kewajiban terhadap pemain, kadang-kadang bahkan tidak menyadari bermain di tempat ilegal.

Justru dengan refleksi ini diharapkan komitmen Legislatif baru untuk menyelesaikan reformasi seluruh sektor rekreasi yang tampaknya diinginkan oleh pemerintah sebelumnya, dan ditekankan “ingin”, untuk mewujudkannya.

Bahkan, dari janji-janji yang telah mencapai para ahli sepanjang tahun tetapi juga dari Wakil Sekretaris Freni, tampaknya Undang-Undang Pendelegasian Perjudian telah mencakup sebagian besar jalannya. Kemudian, peristiwa-peristiwa penting lainnya ikut campur seperti perang di Ukraina dan salah satu krisis pemerintah.

Dengan demikian, seluruh industri game saat ini menemukan dirinya harus menghadapi situasi ekonomi yang sangat sulit, dengan operator yang melihat segala sesuatunya hitam untuk masa depan karena kurangnya reorganisasi tidak akan mungkin untuk membuat tender untuk yang baru. tidak akan ada investasi, termasuk investasi internasional, yang jika ada regulasi yang “memadai” akan sangat positif bagi perekonomian baik sektor maupun negara.

Dan dalam menghadapi hal ini diharapkan Legislatif yang baru juga tidak menerapkan “perilaku burung unta” dan berpura-pura bahwa permainan publik bekerja dan tidak perlu melakukan hal lain seperti yang selama ini dilakukan secara praktis, tidak menganggapnya penting. mengintervensi sektor yang telah lama disandera oleh Teritorial Question yang jika tidak ada yang mau menghadapinya akan terus memakan korban di dunia game.

Pada titik ini, alih-alih meletakkan kepala Anda di pasir, apa yang akan dilakukan oleh Eksekutif baru?

Artikel menarik lainnya: Diterbitkan: 7 November 2022 pukul 12:10

Author: Austin Reed