giocatori disorientati con il decreto dignita pubblicita ai giochi

Larangan mengiklankan Game membingungkan

pemain bingung dengan dekrit martabat yang mengiklankan game

Bahkan hari ini, kemungkinan besar, penulis belum mencerna larangan iklan untuk permainan dan taruhan, sehingga menunjukkan bahwa ia memiliki masalah pencernaan yang besar dan tidak ada keinginan untuk melihat hasil positif apa pun yang dihasilkan dari ketentuan ini yang telah menyebabkan kekacauan dengan cara tertentu. sektor-sektor penting seperti game dan olahraga yang selama beberapa waktu memiliki hubungan sinergis yang sangat produktif di tingkat ekonomi.

Setelah jenis jalinan komersial ini yang secara ekonomi “memperbaiki” dua sektor penting baik untuk pendapatan yang ditujukan kepada Negara maupun untuk para pelanggannya yang mendapati diri mereka agak terpaksa menjalani dua dunia ini dalam kegelapan sehubungan dengan segmen peralatan perjudian dan hiburan. , hanya kekacauan yang disebabkan oleh larangan yang jelas-jelas pelarangan ini yang tersisa, tetapi tidak ada keuntungan dalam menangani perjudian yang bermasalah, alasan yang telah “dijual ke publik” sebagai tujuan utama dari larangan itu sendiri.

Satu-satunya hasil yang hampir bisa Anda “sentuh” ​​adalah disorientasi para pemain ketika mereka harus memilih tempat bermain, tidak dapat memahami apakah mereka dihadapkan dengan permainan yang legal atau tidak sama sekali: dan ini menyebabkan pasti beberapa “masalah” terutama bagi para pemain berpengalaman yang tidak dapat memilih tanpa segala bentuk iklan.

Tetapi agar tidak “menertawakan” secara berlebihan untuk apa yang sekarang sedang diceritakan dan yang mewakili gambaran yang tepat dari apa yang telah ditulis hingga sekarang, “kami ingin” memperkenalkan opini publik ke dalam hampir dua ratus halaman yang rumit dengan permainan ini. dan sektor taruhan yang diselesaikan oleh komisi penyelidikan parlemen tentang perjudian ilegal dan disfungsi perjudian publik difoto.

Uraikan bahwa, bersama dengan banyak hal lainnya, menegaskan kegagalan mutlak larangan iklan yang diperkenalkan pada tahun 2018 “dengan memperhitungkan dan dengan demikian menarik hasil” dari penerapannya.

Di sisi lain, tidak dapat dipungkiri lagi bahwa akibat negatif dari pemberlakuan larangan beriklan pada game berada di bawah pengawasan semua pihak: baik yang berkecimpung di dunia game, seperti profesional, tetapi juga para patron. dari perjudian dan petaruh yang telah ditinggalkan untuk berurusan dengan operator ilegal, dan tanpa banyak keraguan, tetapi juga dari dunia olahraga yang, sebagaimana disebutkan di atas, telah kehilangan pendapatan dari sponsor dunia taruhan.

Dan bagaimana dengan perusahaan konsesi yang mengalami penurunan omset secara tidak realistis? Bahkan Negara tidak terlepas dari larangan ini karena belum dapat menjamin keamanan bagi para pemain, perang melawan permainan anak-anak dan perang melawan perjudian bermasalah karena pengenalan platform ilegal yang terus-menerus.

Dan kerusakan dari pengurangan pendapatan pajak juga telah ditambahkan ke Negara: dan semua ini telah digunakan untuk mengisi kembali keuangan perjudian gelap yang tentu saja tidak perlu “dibantu dan didukung”.

Tetapi jika semua ini tidak cukup untuk memperkuat ketidakberdayaan larangan iklan ini, perlu dicatat kekurangan serius lebih lanjut yang terwujud pada awal ketentuan ini: pada tahun 2018 dengan sangat tergesa-gesa dan dengan transisi kelembagaan “lebih cepat dari cahaya” sebagai serta dengan dorongan signifikan yang dilakukan oleh Luigi Di Maio yang saat itu merupakan bagian dari Gerakan Bintang Lima, Keputusan Martabat disahkan yang mencakup larangan permainan iklan, termasuk situs adm kasino online legal, tetapi tanpa penelitian awal di sektor tersebut. .terlibat dan kemungkinan positif dalam menerapkannya pada tingkat kontras permainan bermasalah.

Sama seperti tidak ada kepastian tentang validitas larangan sehubungan dengan intervensi positifnya bagi pemain yang berisiko kecanduan judi: memang, mungkin sebaliknya.

Melarang sesuatu seperti mendorong untuk melakukannya: bahwa ia kemudian menemukan dirinya di depan permainan legal atau ilegal tidak masalah dan seiring dengan pertumbuhan perjudian gelap dengan masalah larangan bisa menjadi gejala yang sangat jelas.

Elemen lain yang “berpihak” terhadap larangan dan memutuskan bahwa tidak ada gunanya adalah bahwa 19% pemain telah memilih untuk bermain berdasarkan iklan yang dilihat atau didengar: jika tidak, 81% menyatakan bahwa mereka telah memilih untuk bermain pasti bukan berdasarkan iklan .

Dan data ini harus menjadi sinyal lebih lanjut tentang kurangnya kegunaan mutlak dari larangan iklan: tetapi meskipun demikian lembaga tidak menerima untuk mengambil langkah mundur bahkan jika di Negara lain di mana tindakan serupa telah diadopsi mereka telah siap untuk membatasi iklan dengan cara yang berbeda, tetapi tentu tidak menerapkan larangan sedemikian totaliter dan pelarangan.

Itu juga diminta untuk direvisi, bahkan selama masa pandemi, untuk kemungkinan penangguhan berbagai kegiatan perjudian untuk memungkinkan sektor-sektor yang terlibat pulih lebih cepat: tetapi mereka yang mengikuti dunia permainan terlalu sedikit dia tahu bahwa ketika permainan menuntut sesuatu dari pemerintah pusat, yang terakhir “berpaling ke arah lain”.

Hampir seolah-olah “Cadangan Negara” bukan “perpanjangan” atau wakilnya: jelas, diharapkan angin perubahan yang dirasakan dengan Eksekutif baru juga akan menyentuh sektor game yang perlu mendengar “juga perut” ini mengubah! Bagaimanapun, jika tujuan pemerintah pada 2018 adalah untuk memberlakukan larangan total terhadap iklan untuk melindungi konsumen, dapat dikatakan bahwa tidak ada yang berhasil.

Badan Bea Cukai dan Monopoli bahkan mencatat perkiraan peningkatan perjudian ilegal dari 10 menjadi 20 miliar euro, angka yang bisa meningkat, memang meningkat begitu banyak di masa pandemi sehingga intervensi harus diperkuat. Komite untuk membedakan perjudian ilegal.

Namun, data terbaru tidak ada saat ini: tetapi dengan tidak adanya ini, tampaknya mudah untuk memprediksi bahwa kemudahan akses ke permainan ilegal, juga karena tidak adanya iklan untuk permainan yang sah, telah memberikan kekuatan yang lebih besar dan dorongan yang lebih besar untuk fenomena perjudian.

Artikel menarik lainnya: Publikasi: 15 Oktober 2022 pukul 09:00

Author: Austin Reed