continua il lavoro ADM contro gioco illegale

Kerja bagus dan berkelanjutan untuk memerangi ilegalitas

melanjutkan pekerjaan ADM melawan game ilegal

Sekarang kita tidak ingat lagi berapa lama kita terus meminta perhatian Pemerintah, pertama dengan Mario Draghi dan juga dengan Eksekutif baru Giorgia Meloni, seberapa banyak ilegalitas telah meningkatkan kekuatan ekonominya di daerah tersebut, berusaha menyindir dan bahkan menyusup ke dalam permainan publik yang sah, memperoleh kepemilikannya dengan ribuan trik yang berhasil dilakukan oleh kejahatan terorganisir dalam hal “bisnis” penting mereka.

Dan seperti yang kita ketahui, bisnis game untuk dunia bawah adalah salah satu sektor yang “benar-benar diterima” dan dieksploitasi dengan cara tertentu karena peredaran uang yang besar yang dimungkinkan oleh sistem game itu sendiri.

Terlebih lagi, untuk beberapa waktu, Pemerintah telah diminta untuk tidak hanya terus berbicara tentang pembaharuan permainan dalam peraturannya yang sudah usang, tetapi untuk sedapat mungkin mengencangkan baju Otoritas yang berwenang untuk dapat memberantas kebangkitan dan kemajuan ini. kegiatan terlarang di seluruh wilayah, sehingga bergerak sesuai dengan fakta.

Nyatanya, perlu untuk memantau berbagai aktivitas perjudian secara menyeluruh untuk melacak aktivitas yang tampak legal, dan oleh karena itu dengan kehadiran di lokasi bahkan seorang manajer negara, tetapi aktivitas yang justru menyembunyikan manajemen langsung dan tak tertandingi dari tempat yang sama oleh berbagai pihak. ” mafia”: dan karena situasi yang mengkhawatirkan ini dan justru untuk menangani ilegalitas, Komite Pencegahan dan Penindasan Permainan Ilegal, Keamanan Permainan dan Perlindungan Anak di Bawah Umur, COPREGI, beroperasi di seluruh wilayah bertindak bekerja sama dengan jaringan pejabat ahli Badan Pabean dan Monopoli yang bergerak dengan sangat terampil di antara Dealernya mencoba mengidentifikasi penyusupan kriminal.

Hasil yang bagus secara kuantitas

Dan tampaknya hasilnya telah tiba dan juga dengan “kuantitas” tertentu: tampaknya pemantauan telah berkembang di 23 provinsi dan sanksi administrasi yang dijatuhkan berjumlah sekitar 6,6 juta euro yang dihitung sebagai bagian dari pemeriksaan, dengan lebih dari 430 intervensi dilakukan pada berbagai jenis aktivitas yang menawarkan game.

Tentu saja, baik pejabat ADM, Kepolisian Negara, Carabinieri dan Guardia di Finanza memiliki banyak hal yang harus dilakukan dari utara ke selatan, tetapi poin permainan non-reguler terbukti sangat banyak. serta kejanggalan yang ditemukan: sesuatu yang jika di satu sisi mengkhawatirkan keberadaan ilegalitas yang terkonsolidasi kuat, di sisi lain menyisakan ruang untuk pemikiran positif bahwa jika kekeraskepalaan ini berlanjut, organisasi kriminal akan benar-benar memiliki sesuatu untuk dikhawatirkan dan akan memiliki hidup yang sangat singkat.

ADM ingin menjamin permainan yang sehat dan aman

Namun mengetahui keinginan ADM untuk memiliki permainan publik yang bersih, sehat, dan legal itulah yang terus ditransmisikan oleh Agensi ke sistem permainan persepsi bahwa hasil pasti dapat dicapai: dan sebagai bukti intervensi bersih ini sangat diperlukan “untuk semua” di berbagai jenis penawaran permainan yang berkisar di berbagai sektor untuk menghilangkan sebanyak mungkin aktivitas ilegal yang bertindak dalam persaingan yang jelas tidak adil sehubungan dengan permainan publik.

Kekuatan yang digunakan secara global dalam tindakan kontrol, juga dilakukan di situs taruhan online untuk fokus pada eSports, menyentuh semua Wilayah wilayah kecuali Valle d’Aosta, Molise dan Basilicata dan melibatkan sekitar 280 karyawan ADM baik dari pusat maupun kantor periferal, selain itu, seperti yang ditunjukkan, kepada pejabat yang bekerja di tiga Angkatan Kepolisian.

Area yang paling banyak mendapat perhatian adalah Lombardy, Lazio, Campania, Calabria, Puglia dan Sisilia, sedangkan aktivitas yang membangkitkan “minat terbesar”, secara berurutan, adalah poin taruhan tanpa otorisasi, poin penjualan dan top-up tetapi diberikan otorisasi ADM reguler.

Penyitaan peralatan game yang tidak sesuai

Secara keseluruhan, operasi dan pemeriksaan yang dilakukan memungkinkan penyitaan 109 mesin dan perangkat game, 17 terminal yang terhubung ke situs game ilegal, totem yang disebut dan terkenal, dan denda administratif berjumlah sekitar 6.600.000 euro.

Namun ada juga aspek pidana yang melibatkan sebanyak 53 subjek yang dilaporkan ke Otoritas Yudisial.

Seseorang pasti tidak dapat bersembunyi “di balik jari biasa” dan juga harus dicatat bahwa “beberapa penyimpangan telah diramalkan” dan ilegalitas yang dilacak dalam permainan didukung oleh pemantauan terus-menerus terhadap arus taruhan yang terkait dengan kemenangan terakhir Argentina yang baru saja selesai. setelah sekitar 36 tahun menunggu lama tim nasional “Albiceleste”.

Peristiwa luar biasa ini diharapkan, satu-satunya Piala Dunia yang diselenggarakan sejauh ini di musim dingin, “akan membuat beberapa korban”: ada “fibrilasi” di udara dan penanganan taruhan tidak diragukan lagi terlepas dari tim nasional kita. tidak satupun dari itu protagonis banyak untuk ketidaksenangan fans kami.

Sukses besar untuk sektor taruhan

Tetapi taruhannya masih berhasil, jika Anda tidak mempertimbangkan bagian ilegal yang tidak ingin Anda temukan jejaknya. Tapi bagaimanapun, Piala Dunia tetap mempesona dengan beberapa inovasi sepak bola seperti Maroko yang sampai akhir menemukan dirinya terlibat dalam kemungkinan “naik podium” di tempat ketiga.

Apa yang membuat kami cukup tenang, jika bisa dikatakan demikian, adalah bahwa operasi untuk membedakan lautan ilegalitas yang lahir selama periode pandemi dan untuk ditelusuri kembali ke beberapa keputusan “yang dipertanyakan” yang diambil oleh institusi terkait perjudian publik, selalu aktif dan hadir dan benar-benar melakukan segalanya untuk “membersihkan wilayah” dan tidak hanya dari perjudian ilegal, tetapi juga dari riba yang terlalu sering menyertainya.

“Sektor ilegal” yang selalu dipegang oleh kejahatan terorganisir yang memanfaatkan sumber daya ekonomi yang jelas terbatas untuk hampir semua orang, baik warga negara maupun pemain dan bisnis di setiap sektor.

Faktanya, tidak ada sektor yang berhasil lolos dari krisis yang berkembang setelah perang di Ukraina dan, oleh karena itu, sayangnya ada juga pasar riba yang mendominasi bersama dengan ilegalitas, juga mengingat Institutes of Credit telah “menutup bursa” dan tidak mengeluarkan pinjaman atau cerukan pada rekening, seperti yang terjadi hingga beberapa waktu lalu.

Artikel menarik lainnya: Publikasi: 13 Januari 2023 pukul 15:41

Author: Austin Reed